APAR sebagai Alat Pemadam Portable Garis Pertahanan Pertama

Apar sebagai Alat pemadam portable, sering didefinisikan, sebagai item peralatan untuk tujuan memadamkan api. Kenyataannya adalah bahwa alat pemadam portable ini hanya efektif untuk jenis dan ukuran api yang dirating saja.

apar alat pemadam portable

Alat pemadam portable umumnya disediakan sebagai unit “garis pertahanan pertama” dalam pemadam kebakaran dan harus digunakan hanya pada tahap awal kebakaran, sebelum api tumbuh ke tahap yang berada di luar kapasitas alat pemadam portable.

Ada enam jenis alat pemadam portable yaitu ; Water, Apar Foam, Wet Chemical, Apar Powder, Apar Clean Agent (Liquid Gas) dan Apar CO2 (Carbon Dioxide). Pemilihan alat pemadam harus dilakukan dengan mempertimbangkan kelas api.

Catatan pertama alat pemadam kebakaran portable dipatenkan pada tahun 1723 oleh ilmuwan Inggris Ambrose Godfrey. Dalam 300 tahun berikutnya telah ada ratusan iterasi dan variasi pada desain dasar untuk pemadam api. Jika Anda menyaring semua variasi, Anda akan menemukan lima komponen yang umum untuk hampir setiap jenis pemadam yang diproduksi sepanjang sejarah.

  • Tempat penyimpanan
  • Agen pemadam
  • Propellant (atau expellant)
  • Sebuah katup
  • Nozzle directional

Alat pemadam api modern terus mempertahankan komponen umum ini; namun peningkatan dalam teknologi telah menghasilkan peningkatan kinerja (kapasitas dan rating) dari alat pemadam

Fire Chemistry

Pembakaran (api) adalah urutan reaksi kimia eksotermis antara bahan bakar dan oksidan yang disertai dengan produk sampingan dari pembakaran; panas, asap dan radiasi elektromagnetik (cahaya).

Ada empat elemen yang berkontribusi untuk menyediakan kondisi lingkungan yang tepat untuk menyalakan api. Keempat elemen tersebut adalah; bahan bakar, panas, oksidan, dan reaksi kimia (oksidasi). Penghapusan efektif salah satu dari elemen-elemen penting ini akan mengakibatkan api dipadamkan. Secara sederhana, alat pemadam api bekerja dengan mempengaruhi, menghilangkan, atau efek berkelanjutan dari satu atau lebih dari empat elemen ini.

Klasifikasi Kebakaran

Kebakaran diklasifikasikan menurut jenis bahan bakarnya dan jika ada live electrical equipment. Klasifikasi api penting, karena memengaruhi pemilihan dan penggunaan alat pemadam kebakaran yang tepat yang diperlukan untuk memadamkan api. Enam kelas api adalah:

Kelas A – Ordinary combustibles (such as paper, wood and plastics).

Kelas B – Flammable and combustible liquids.

Kelas C – Flammable gases.

Kelas D – Combustible metals.

Kelas E – Electrically energised equipment.

Kelas F – Cooking oils and fats.

Kelas-kelas api ini juga diilustrasikan oleh pictogram untuk membantu orang dengan cepat mengidentifikasi jenis api.

Jenis Pemadam Api

Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, ada enam jenis alat pemadam kebakaran; Water, Foam, Wet Chemical, Dry Chemical Powder, Vaporising Liquid dan Carbon Dioxide. Pemilihan alat pemadam kebakaran untuk klasifikasi api tertentu dibantu oleh kode warna alat pemadam sesuai dengan tipenya.

Alat pemadam api portabel dapat dibedakan berdasarkan label dan warnanya. Pada tahun 1997 warna standar alat pemadam api portabel berubah. Dari tanggal ini, alat pemadam yang dipasok ke pasar harus dicat merah atau baja stainless yang dipoles. Karena perubahan ini relatif baru, masih umum untuk menemukan alat pemadam menggunakan skema warna pemadam pra-1997 dan pasca-1997.

Tidak ada satu jenis alat pemadam api yang dapat diterima secara universal untuk semua kelas api. Pertimbangan yang cermat perlu diberikan pada pemilihan jenis alat pemadam api yang paling cocok, atau kombinasi alat pemadam api untuk setiap aplikasi.