Mengenal Jenis Nozzle Pemadam Kebakaran Fog Stream

Ada beberapa keuntungan menggunakan jenis nozzle pemadam kebakaran fog stream. Pertama. Nosel fog stream dapat digunakan untuk menghasilkan berbagai pola aliran dengan memutar ujung pipa semprot.

Fog stream sangat efektif dalam menyerap panas dan dapat digunakan untuk membuat tirai air untuk melindungi anggota pasukan dari panas ekstrem.

jenis nozzle pemadam kebakaran

Nosel fog stream mampu memindahkan udara dalam volume besar dengan air. Ini bisa menjadi keuntungan atau kerugian, tergantung situasi. Sebuah tipe nozzle pemadam kebakaran fog stream dapat digunakan untuk mengeluarkan asap dan gas melalui ventilasi hidrolik. Pergerakan udara ini juga dapat mengakibatkan inversi panas yang tiba-tiba di ruangan yang mendorong uap panas dan gas ke anggota pasukan. Jika digunakan secara tidak benar, fog pattern dapat mendorong api ke area bangunan yang tidak terpengaruh/terbakar.

Untuk menghasilkan aliran yang efektif, nosel harus dioperasikan pada tekanan yang direkomendasikan oleh pabrikan. Selama bertahun-tahun, tekanan operasi standar untuk jenis nozzle fog stream adalah 100 psi.

Dalam beberapa tahun terakhir, beberapa produsen telah menghasilkan tipe nozzle pemadam kebakaran low-pressure yang dirancang untuk beroperasi pada 50 psi atau 75 psi.

Keuntungan dari jenis nozzle pemadam tipe low-pressure adalah mereka menghasilkan lebih sedikit gaya reaksi, yang membuatnya lebih mudah dikendalikan dan ditingkatkan. Tekanan yang lebih rendah juga mengurangi risiko nosel akan lepas kendali.

Untuk mengoperasikan sebuah nosel fog stream, seperti langkah-langkah berikut:

cara menggunakan jenis nozzle pemadam kebakaran

  1. Pilih jenis nozzle yang diinginkan
  2. Berdiri tegak dengan sikap stabil (Langkah 1)
  3. Buka katup perlahan-lahan, alirkan aliran air (Langkah 2)
  4. Buka katup sepenuhnya. (Kegagalan untuk membuka katup sepenuhnya akan membatasi aliran air mengurangi gpm yang diperlukan (Langkah 3)
  5. Pilih pola air yang diinginkan dengan memutar bezel pipa semprot.
  6. Gunakan air jika diperlukan (Langkah 4)

Jenis nozzle pemadam tipe fog stream dapat dibagi menjadi tiga kelompok yaitu : fixed-flow, selectable flow, dan automatic flow. Perbedaan antara tipe-tipe tersebut adalah pada jenis kemampuan pengiriman air.

Fixed-flow, juga disebut constant flow atau fixed-gallonage, adalah tipe nozzle pemadam kebakaran yang dirancang untuk memberikan aliran spesifik pada tekanan 100 psi.

Tipe nozzle petugas penanganan kebakaran ini berfungsi untuk menghasilkan aliran atau gpm yang sama, terlepas dari pola aliran. Misalnya, nozzle yang dirancang untuk menghasilkan 125 gpm akan terus menghasilkan 125 gpm ketika mengalirkan fog stream atau straight stream selama tekanan tetap pada 100 psi.

Beberapa tipe nozzle pemadam jenis fixed-flow dengan aplikasi khusus, dirancang untuk memberikan nilai arus pada 75 psi (contohnya ketika digunakan pada sebuah pompa pemadam portable). Penting untuk dicatat bahwa operator pompa portable pemadam kebakaran harus mempertahankan tekanan pada 100 psi untuk mendapatkan laju aliran maksimum dan pola aliran.

Tekanan kurang dari 100 psi akan menghasilkan aliran dan jangkauan yang lebih sedikit serta pengembangan pola yang buruk. Tekanan nosel lebih tinggi dari 100 psi akan menghasilkan pengembangan pola yang buruk dan reaksi nosel yang berlebihan. Mencoba mengontrol tekanan nosel yang berlebihan, dengan menutup nosel sebagian, akan menghasilkan penurunan aliran serta pola yang efektif.

Selectable flow, juga disebut sebagai manual adjustable atau selectable gallonage, adalah jenis nozzle pemadam api, yang dipabrikasi dengan kemampuan untuk mengubah aliran di mulut pipa semprot. Jenis nozzle pemadam kebakaran ini berfungsi memberikan fleksibilitas pada fireground dengan memungkinkan aliran ditingkatkan atau dikurangi sesuai kebutuhan. (contohnya jenis nozzle pemadam kebakaran nozzpro tipe selectable pistol grip)

Biasanya, serangkaian pengaturan aliran tersedia pada jenis nozzle ini, yang menambah atau mengurangi bukaan discharge nosel atau mengalirkan aliran yang dipilih pada tekanan nosel 100 psi; namun, ketika perubahan dilakukan pada nosel, penyesuaian juga harus dilakukan oleh operator pompa air pemadam kebakaran, untuk mempertahankan tekanan nosel operasi yang dirancang sebesar 100 psi.

Jika perubahan dilakukan pada nosel tanpa sepengetahuan operator pompa, nosel tidak akan mengalirkan laju yang dipilih.

Automatic, juga disebut sebagai constant-pressure, adalah jenis nozzle pemadam kebakaran yang dirancang untuk mempertahankan tekanan nosel pada berbagai aliran.

Jenis nozzle pemadam kebakaran ini memiliki perangkat penginderaan internal yang berfungsi secara otomatis menambah atau mengurangi pembukaan discharge. Saat tekanan meningkat, baffle bergerak maju, meningkatkkan orifice discharge. Ketika tekanan menurun, pegas menarik baffle kembali, mengurangi lubang discharge nosel. Hasilnya adalah peningkatan atau penurunan aliran sambil mempertahankan pressure nozzle kebakaran pada 100 psi.

Selain mempertahankan pressure nosel yang konstan, automatic nosel juga mempertahankan pola aliran efektif pada rentang aliran nosel. Karena itu, pola cenderung “terlihat bagus” di kisaran aliran nosel rendah dan tinggi.

Operator pompa harus memastikan bahwa aliran yang “dapat diterima” disediakan ketika menggunakan jenis nozzle untuk penanganan kebakaran tipe otomatis, untuk memastikan keselamatan petugas damkar selama kegiatan pemadaman kebakaran.

Fitur yang lebih baru pada beberapa jenis nozzle untuk pemadam kebakaran tipe automatic adalah kemampuan untuk beralih di antara dua tekanan pengoperasian. Contohnya pada jenis nozzle pemadam kebakaran dual pressure ini dapat diaktifkan antara 100 psi dan sekitar nosel tekanan 60 psi, memungkinkan aliran yang besar.